Jujur Aja, 8 Hal Ini Bikin Kamu yang Pernah Nyantri Jadi Kangen Suasana di Pesantren

Fatkhur Rozi |

Bagi kamu yang pernah nyantri, Ramadan pasti punya makna tersendiri dalam hatimu. Berbeda dengan bulan-bulan lain, Ramadan adalah waktu yang tepat untuk semakin mendekatkan diri kepada sang pencipta. Karena itulah di bulan ini kamu yang dulu nyantri pasti menyibukkan diri dengan memperbanyak ibadah.

Meskipun kamu tetap melakukan aktivitas seperti biasanya, namun Ramadan di pesantren punya suasana yang sedikit berbeda dari tempat-tempat lainnya. Yakin deh, 8┬áhal ini pasti kamu rindukan selama kamu jadi santri dulu…

1. Suara langkah kaki khas pak Kyai masih hangat dalam ingatan. Ini yang dulu bikin kamu nggak pernah telat sahur dan salat malam

Sandal khas pak Kyai via sepanjangjk.com

Mungkin ada yang bertanya-tanya, “kok bisa suara langkah kaki doang bisa bikin kamu kebangun?” Memang sih sulit dipercaya, tapi ini benar adanya. Suara langkah kaki pak Kyai memang khas. Saat beliau berjalan menuju masjid untuk salat malam dan I’tikaf, langkah kakinya seakan memancarkan aura tersendiri yang bikin kita terbangun. Ya sulit dijelaskan sih, tapi kalau kamu pernah nyantri, kamu pasti mengamini ini.

2. Di sela-sela kegiatan di siang hari, nggak jarang kamu menemukan teman-temanmu yang menyempatkan tadarus sendiri. Ngademin hati, deh

Ngaji di sela-sela kegiatan via tirto.id

Meski bulan Ramadan, siang hari kami tetap menjalankan aktivitas seperti biasanya. Nah yang unik, kamu pasti akan menemukan beberapa orang temanmu yang menyempatkan tadarus di sela-sela kesibukannya. Pas denger mereka baca Al-Qur’an, hati ini langsung adem deh rasanya.

3. Nah memasuki waktu sore, budaya main sepak bola atau jalan-jalan bareng di lapangan ini yang paling dinggat…

Sepak bola bareng via www.nu.or.id

Sore hari jadi waktu yang asik buat bermain bersama teman-teman. Kalau yang cowok sih biasanya main sepak bola di lapangan setelah salat jadwal Ashar dan ngaji kelar. Nah kalau anak-anak lainnya, biasanya sih cukup jalan-jalan bareng dan ngabuburit doang. Apapun agendanya, asal bareng teman-teman selalu asik.

4. Ketika menjelang Magrib, banyak santri yang berbondong ke masjid. Tausiyah dan ngaji kitab di sana bikin kamu rindu suasana pesantrenmu dulu

Tausiyah unik via www.otonomi.co.id

Nah meskipun sore hari ada jadwal main sepak bola atau jalan-jalan bareng teman, namun sebelum jam 5 kita harus sudah berkumpul di masjid pesantren. Alasannya satu; ada tausiyah dan ngaji kitab yang khusyu’ di sana. Kajiannya nggak muluk-muluk. Cukup baca satu ayat dan kemudian pak Kyai menjelaskan maknanya secara mendalam dengan bahasa dan gaya yang adem. Ini nih yang beda dari tausiyah lainnya.

5. Tadarus bersama dilakukan setelah sholat Magrib dan Isya’. Sebelum pulang ke kampung halaman, biasanya kami sudah khatam baca Al-Qur’an

Tadarus bareng via klikkabar.com

Ini juga salah satu hal yang membedakan Ramadan di tempat lain dan di pesantren. Di pesantren, kami punya jadwal tadarus bareng-bareng. Biasanya sih setelah Maghrib dan Isya’. Saling menyimak dan membetulkan bacaan ngaji teman. Dengan jadwal seperti itu, sebelum pulang kampung biasanya kami sudah khatam Al-Qur’an barang sekali atau dua kali.

6. Perkara buka puasa jelas bareng-bareng. Dari sini kami belajar untuk saling berbagi

Buka puasa itu berbagi via majlisalijar.blogspot.co.id

Saat buka puasa adalah saat di mana kami belajar untuk berbagi. Bukan apa-apa, buka puasa di pesantren adalah momen di mana kami saling memberi makanan satu sama lainnya. Bukan karena apa-apa, namun didikan budaya untuk saling memberi ini mengajarkan kami untuk tidak serakah dan menumbuhkan rasa kepedulian. Beda jauh kan sama kehidupan di kota-kota besar yang makin ke sini makin egois.

7. Di malam hari, kalau ada teman sekamarmu yang punya makanan, umur makanannya nggak bakal lama. Maklum, anak pesantren ganas-ganas

Makanan satu orang ya makanan bersama via youtube.com

Biasanya ada aja teman sekamarmu yang punya sisa makanan lebih. Biasanya sih dia menyimpannya buat di makan saat sahur nanti. Nah kalau sampai ketahuan, makanan ini umurnya nggak bakal lama. Alih-alih buat sahur, yang ada makanan ini bakal dirampas dan di makan bersama-sama. Meski awalnya nggak terima, tapi pada akhirnya karena makanan ini kami sekamar bisa ketawa-ketawa. Hehehe

8. Nah sesaat sebelum tidur ini jadi waktu yang tepat buat ngobrol bareng teman-teman. Biasanya sih berbagi cerita soal kampung halaman

Setelah ini langsung ngobrol haha via www.jangipan.com

Sesi malam biasanya dihabiskan dengan bercerita sama teman sekamar. Topiknya beragam, mulai dari yang bahas soal keagamaan sampai yang bercerita soal kampung halaman. Membayangkan lebaran bareng keluarga dan bercerita gimana tradisi Ramadan dan lebaran di rumah bikin kami makin rindu buat cepet-cepet pulang.
Duh, jadi rindu masa-masa nyantri dulu… :’)