Kenangan Puasa Zaman Dulu yang Bikin Kangen Plus Ketawa Sendiri. Sekarang Masih Begini Nggak, Ya?

|

Sebentar lagi, umat Muslim di seluruh dunia akan kembali menjumpai bulan yang begitu dirindukan. Apalagi jika bukan bulan Ramadan, bulan penuh berkah di mana umat Muslim menjalankan ibadah puasa secara serentak. Datangnya bulan Ramadan ini seolah mengingatkan nostalgia masa kecil yang kadang bikin rindu.

Bagaimana tidak? Zaman dulu adalah masa-masa dimana belum banyak kemajuan teknologi yang berkembang seperti sekarang. Kita belum disibukkan dengan postingan di media sosial, sehingga menjelang bulan Ramadan tiba, euforia yang muncul begitu terasa. Begitu banyak kegiatan seru yang dilakukan untuk meramaikan momen bulan Ramadan, yang mana jarang ditemui di saat sekarang.

Nah, kali ini Hipwee akan mengajakmu bernostalgia dan mengenang keseruan di momen Ramadan saat kita kecil dulu. Boleh senyum-senyum kok jika kamu pernah mengalaminya ­čśÇ

1. Puasa bedug alias puasa setengah hari sudah pasti pernah kita rasakan, nunggu bedug zuhur rasanya surga~

puasa bedug

Zaman kecil dulu, tentu kita belum sekuat orang dewasa untuk bisa menahan lapar dari subuh hingga matahari terbenam. Sambil belajar puasa, orangtua akan memberikan kita keringanan untuk bisa menjalankan puasa setengah hari atau yang biasa disebut dengan puasa bedug. Jika orang dewasa akan berbuka setelah bedug magrib, maka sumringah kita adalah saat bedug zuhur. Ya, namanya juga puasa setengah hari. Jadi jika jam sudah mulai menunjukkan pukul 11 siang, wajah kita akan berubah dari yang pucat pasi jadi merah merona menanti waktu berbuka.┬áNah kalau sudah gedean dikit, biasanya kita akan ditantang untuk puasa sampe azan asar. Padahal nanggung juga, sebentar lagi bedug magrib juga, ‘kan?

2. Pura-pura tidur saat makan sahur sudah jadi kebiasaan sehari-hari. Kalau kebablasan, lumayan ‘kan jadi nggak puasa? Ehehe~

malas bangun sahur

Waktu kecil, bangun saat sahur rasanya sungguh berat. Kadang kita sampai berpikir, kenapa sih, orang-orang niat banget bangun sahur padahal ‘kan jam-jam sahur adalah jam-jam pas lagi nyenyak-nyenyaknya tidur. Makan saat masih ngantuk nggak akan terasa enak. Nggak jarang kita suka pura-pura susah bangun biar nggak makan sahur. Atau, kalaupun terpaksa harus bangun, nggak jarang kita akan makan sambil merem dan bahkan tertidur pulas di meja makan. Alhasil, orangtua nggak angkat tega deh untuk membangunkan kita. Alasan inilah yang biasa kita gunakan untuk puasa setengah hari. Kita bisa berdalih nggak kuat dan merasa sangat lemas karena nggak makan pada saat sahur. Namanya juga anak kecil, mereka punya sejuta alasan untuk nggak puasa.

3. Kalau nggak ngantuk, biasanya usai makan sahur dan salat subuh kita akan melakukan tradisi jalan-jalan pagi sembari main petasan

jalan-jalan subuh

Jika kamu cukup rajin bangun sahur, biasanya nggak akan lanjut tidur lagi setelah makan, melainkan menunggu waktu subuh dan pergi salat subuh di masjid terdekat. Nah, setelah salat subuh, kamu nggak perlu merasa harus pulang ke rumah dulu. Dengan masih menggunakan sarung atau mukena, kamu akan langsung bergabung dengan teman-teman untuk melakukan tradisi jalan-jalan pagi. Udara dingin pagi ini akan membuang rasa kantuk hilang. Belum lagi kalau sambil mainan petasan. Meski bunyinya bikin kaget dan ganggu banget, tapi tetep saja main petasan adalah momen yang haram banget dilewatkan sama anak-anak waktu puasa. Nah, kalau sudah terang baru deh kita jalan pulang ke rumah. Nggak perlu terburu-buru, karena biasanya pihak sekolah memundurkan jam belajar mengajar menjadi lebih siang masuknya.

4. Nggak ketinggalan, ngisi buku Ramadan jadi agenda wajib karena pasti dibagikan oleh pihak sekolahan. Awalnya sih seru, lama-lama malas dan banyak kosongnya, hahaha~

ngisi buku Ramadan

Zaman kecil dulu, kamu pasti pernah punya dan ngisi yang namanya buku Ramadan, semacam laporan tentang kegiatan ibadah yang dilakukan di bulan puasa. Dalam buku Ramadan ini berisi tabel pelaksanaan puasa, salat 5 waktu, salat tarawih, tadarus, hingga kumpulan ceramah dari imam yang kemudian harus dilengkapi dengan tanda tangan imam yang bersangkutan. Di awal, biasanya kamu akan sangat rajin, nggak ada satupun tabel yang kosong. Lama kelamaan, kamu akan bosan dan malas melengkapinya lagi. Yang tadinya kamu terbiasa ramai-ramai menghampiri sang imam atau penceramah untuk meminta tanda tangan, karena malas, kamu jadi malsu tanda tangan biar buku Ramadannya nggak lagi bolong-bolong.

5. Biar tambah semangat, biasanya sekolah-sekolah akan mengadakan pesantren kilat. Namanya juga anak-anak, pasti yang diingat mainannya daripada ngajinya

pesantren kilat

Yang bikin puasa tambah semangat lagi adalah agenda pesantren kilat dari sekolah. Biasanya pesantren dilakukan di sekolah atau di pondok pesantren beneran, tapi kali ini khusus diadakan di sekolah sebagai tambahan materi khas Ramadan. Nah, kalau ada pesantren kilat ini, biasanya kegiatan belajar mengajar jadi dikurangi atau bahkan ditiadakan. Jadi isinya cuma ngaji, dengerin cerita nabi, dan salat bersama. Tapi tetep, lebih banyak waktu longgarnya buat ngobrol dan main sama teman, bukan?

6. Pernah nggak sih kamu nggak sengaja lupa kalau lagi puasa? Sama kita berarti~

pura-pura lupa

Di suatu siang yang panas, tiba-tiba kamu merasa haus dan langsung nenggak minum di dapur gitu aja, padahal lagi puasa. Katanya sih kalau nggak sengaja kayak gini nggak dosa dan nggak bikin batal puasa. Dari yang tadinya lupa beneran, kamu jadi kebiasaan kalau habis cuci tangan langsung buka kulkas dan minum air dingin. Kata orangtua sih nggak bikin batal dan bisa lanjut puasa. Langsung deh nyesel kenapa cuma ambil minum dan nggak nyomot makanan sekalian, ya?

7. Sajian-sajian khas Ramadan termasuk juga iklan sirup yang lalu lalang di televisi bakal sering kamu temui

sajian khas puasa

Tentu saja, mungkin ini yang paling dirindukan, tapi sekaligus masih kita alami hingga sekarang. Begitu Ramadan tiba, maka berbagai macam kudapan khas Ramadan pun menjadi hal yang ditunggu. Kolak, es buah, kacang hijau, dan berbagai jenis makanan lain, ramai mewarnai meja-meja di rumah. Sebelum magrib, si ibu sudah sibuk di dapur menyiapkan berbagai menu berbuka. Setelah pulang dari masjid pun kita akan langsung menyerbu meja makan, walaupun sudah mendapat makanan takjil dari masjid. Belum lagi iklan-iklan sirup yang selalu menghiasi layar kaca, suka bikin lapar mata dan kadang jadi penyebab batalnya puasa.

8. Pernah ngalamin libur sebulan penuh pas puasa nggak? Rasa-rasanya dulu pernah ada ‘kan ya?

libur sebulan penuh

Lupa tepatnya tahun berapa, yang jelas sih waktu itu masih SD. Pemerintah memberi libur 30 hari penuh buat anak sekolah. Siapa yang nggak senang coba, dikasih waktu di rumah 30 hari penuh selama puasa? Tapi ini cuma berlangsung satu atau dua tahun saja, habis itu aturannya diganti. Minusnya, puasa di rumah dan nggak ada kegiatan di sekolah justru bikin puasa makin berat. Rasanya badan lemas banget nggak ngapa-ngapain seharian. Main ke luar juga males gara-gara badan lemas. Tapi nggak apa-apa deh, yang penting kan libur belajarnya.

Jadi, momen mana yang pernah kamu alami? Semoga menjadikanmu lebih bersemangat dan lebih baik lagi menjalani puasanya, ya!