Part 1: Mari Nostalgia Kebiasaan Masa Kecil Saat Ramadan. Hayo Mana yang Kamu Rindukan?

|

Ngomongin masa kecil memang nggak ada habisnya. Segala kelucuan dan kenakalan khas anak kecil pun pernah kamu coba. Makanya kamu pun mulai sering flashback ke masa-masa itu. Karena banyak momen dan kebiasaan yang sekarang udah nggak bisa kamu lakukan lagi. Tak terkecuali kebiasaan pada saat bulan Ramadan. Berbagai kebiasaan masa kecil waktu Ramadan pun dulu khatam kamu lakukan.

Namun seiring berjalannya waktu dan bertambah usiamu, kamu jadi perlahan-lahan meninggalkan kebiasaan itu. Nah sekarang waktunya nostalgia bersama Hipwee nih! Siapa tahu bisa sedikit mengobati rasa rindumu akan bulan Ramadan versi masa kecilmu dulu.

1. Waktu kecil dulu kamu dan teman-teman pasti pernah keliling kampung buat bangunin orang sahur. Serunya dapet pahalanya dapet, Alhamdulillah

Bangunin orang sahur

Bangunin orang sahur via www.antarafoto.com

Sewaktu ponsel dan alarmnya ngetren, untuk membangunkan orang sahur, masyarakat banyak yang mengandalkan “alarm alami” yang keliling tiap pagi. Mungkin kamu dulu juga pernah menjadi anggota dari alarm alami ini. Yang setiap dini hari sudah bangun duluan lalu beramai-ramai keliling kampong membangunkan warga untuk sahur. Nggak hanya modal suara aja, tapi juga alat yang mengeluarkan bunyi-bunyian seperti kentungan dan yang lainnya.

2. Selain itu saat kecil dulu, kamu tak pernah absen minta tanda tangan imam seusai salat tarawih. Demi buku kegiatan Ramadan yang terisi penuh

Isi buku kegiatan bulan Ramadan

Isi buku kegiatan bulan Ramadan via www.iyakan.com

Tugas semasa sekolah memang tak ada habisnya. Begitu pula ketika bulan ramadan tiba. Guru agamamu dulu pun pernah memberimu buku kegiatan bulan Ramadan untuk diisi. Dan entah kenapa, begitu kamu diberi tugas itu, kamu jadi semakin rajin ibadahnya. Salah satunya adalah salat tarawih. Bahkan setiap kultum kamu dengarkan secara seksama dan mencatatnya. Di akhir salat tarawih kamu pun antri untuk mendapatkan tanda tangan imamnya. Duh, jadi kangen nggak sih masa-masa itu?

3. Selain itu, kamu pasti juga pernah main petasan sehabis salat tarawih. Walaupun kerap dimarahin ibu gara-gara suara berisiknya

Jangan dicontoh ya? Bahaya!

Jangan dicontoh ya? Bahaya! via nasional.republika.co.id

Buat anak-anak cowok, hal ini pasti pernah kalian lakukan dulu. Sepulang salat tarawih, masih pakai sarung dan buku Ramadan di tangan, kamu dan teman-teman melipir ke samping halaman masjid untuk main petasan. Walaupun uang jajan saat itu harus rela kamu sisihkan untuk beli petasan, tapi demi kesenangan dan keseruan, hal itu tetap kamu lakukan. Bunyi petasan yang keras dan mengagetkan itu menurutmu membuat malam-malam Ramadan semakin semarak. Ya walaupun pulangnya kamu dimarahin ibu di rumah, tapi kamu tetap bahagia.

4. Yang cowok-cowok, ngaku deh dulu pasti pernah melorotin sarung temen pas lagi di salat masjid. Niatnya sih buat lucu-lucuan tapi ujugnya kena marah juga

Awas sarungnya

Awas sarungnya via bangka.tribunnews.com

Kebiasaan anak-anak cowok selain main petasan adalah suka melorotin sarung temannya. Nggak peduli mau salat Jumat atau salat tarawih, ada aja korban kejahilanmu ini. Maksudmu sih ingin bercanda aja, tapi ujung-ujungnya kamu sering kena marah sama ibu-ibu makmum di sof belakang. Jangan diulangi lagi ya!

5. Lain tarawih, lain lagi ritual seusai subuhan. Bukannya langsung pulang, kamu malah jalan-jalan dulu sama temanmu

Jalan-jalan (ke)pagi(an)

Jalan-jalan (ke)pagi(an) via www.pekonkedaloman.blogspot.com

Kalau seusai salat tarawih kebiasaanmu main petasan, lain lagi dengan seusai subuhan. Begitu subuhan udah kelar dan tanda tangan udah didapat, kamu dan teman-teman nggak langsung pulang ke rumah. Tapi jalan-jalan dulu muterin kampung atau nongkrong di pos ronda terdekat. Pulangnya baru agak siangan karena harus siap-siap pergi ke sekolah.

6. Menjelang Lebaran, niatnya sih kamu mau bantuin masak ibumu. Tapi ujung-ujungnya kamu malah ngerecoki di dapur

Niatnya bantuin :(

Niatnya bantuin 🙁 via najmama.aktuality.sk

Nah loncat ke kebiasaan menjelang lebaran. Ibumu pasti selalu mempersiapkan hidangan spesial lebaran pada dua hari sebelum hari raya. Seperti rending, opor ayam, ketupat sampai kue kering. Melihat ibumu yang berjibaku di dapur, kamu pun menawari untuk membantu. Eh, dasar bocah, niatnya mau bantuin masak di dapur, tapi kamu malah ngerecoki ibu. Ada aja yang bikin ibumu mengelus dada karena tingkahmu yang tadinya mau “membantu” itu. Entah bentuk kue kering yang bopeng-bopeng, entah ada yang gosong dan masih banyak lagi.

7. Karena dulu belum zamannya internet dan ponsel, kamu dulu paling semangat waktu ngirim kartu lebaran ke kerabat dan teman-teman

Nulis kartu lebaran

Nulis kartu lebaran via IndonesiaMontessori.Com

Kebiasaan menjelang lebaran lainnya adalah mengirim kartu ucapan. Mengingat zaman dulu internet dan ponsel belum sepopuler saat ini. Kamu pun rela harus menulis tangan banyak kartu untuk dikirimkan ke kerabat atau teman-teman terdekat. Saking niatnya kamu nulis kartu lebaran, kamu juga sering menggambar ketupat atau printilan khas lebaran di kartunya. Duh, niat banget ya zaman dulu!

8. Waktu malam takbiran, kamu dandan paling kece lalu ikut remaja masjid takbiran keliling kampung samping mukul bedug

Tabiran keliling

Tabiran keliling via www.tempo.co

Nah lain lagi nih kebiasaan pada malam takbiran. Seusai buka puasa terakhir, kamu langsung dandan paling kece untuk ikut acara takbiran keliling kampung. Berbekal beduk masjid yang diarak dengan gerobak dan pengeras suara seadanya, kamu dan remaja masjid lainnya keliling kampong untuk mengumandangkan takbir, menyambut hari lebaran. Atau kalau pas lagi ada lomba takbiran, kamu tak pernah absen untuk mengikutinya.

9. Hari lebaran pun tiba, bukan kue ataupun baju baru yang kamu nanti. Tapi angpao lebaran dari para kerabat yang membuatmu paling depan mengantri

Asik dapet banyak

Asik dapet banyak via ummi-online.com

Ketika hari lebaran tiba, bukan lagi kue nastar atau baru baru yang kamu nanti. Melainkan angpao atau salam tempel dari saudara dan kerabat yang datang ke rumah untuk bersilaturahmi. Dengan senyum yang mengembang, kamu pun paling semangat saat menerima angpao lebaran.

Yes, bisa buat beli jajan!

Tuh kan, kebiasaan-kebiasaan masa kecil saat Ramadan di atas memang seru banget. Dijamin deh saat kamu selesai baca artikel ini, kamu langsung bayangin tentang bulan Ramadan versi masa kecilmu dulu. Yang menjalani bulan Ramadan di perantauan juga pasti langsung kangen kampong halaman. Kangen rumah, kangen masakan khasnya, kangen sama kebiasaan saat Ramadan juga!

Hayo kebiasaan Ramadan mana nih yang sekarang kamu rindukan?